Friday, September 3, 2010

SABARLAH ADIKKU

Di kala semua insan bergembira menyambut syawal yang bakal tiba,tatkala kanak-kanak dan anak-anak remaja lain bergembira dengan pakaian-pakaian baru yg ibu dan ayah mereka belikan.. Namun masih ada insan-insan lain yg diselubungi seribu satu duka. Ada diantara mereka adalah anak-anak yatim,ada diantara mereka warga-warga emas yang ditinggalkan di rumah-rumah penjagaan..Dan ada diantara mereka yang mengalami masalah kesihatan yang tak mengizinkan.. Dan salah seorang daripadanya adalah adik bongsu ku yang aku kasihi.. Sudah berbulan menderita sakit.Sabarlah wahai adikku,abang yakin ada sinar yang indah menanti keluarga kita,abang yakin kebahagiaan itu pasti hadir..Tuhan sentiasa ada mendengar setiap rintihan yang kita pinta.. Kuatlah adikku,mungkin tuhan ingin menguji keluarga kita, menguji sejauh mana keimanan kita,atau pun mungkin tuhan menguji kita,sebab Dia nak tambah iman kita..

Kepada mereka diluar sana,bersyukurlah dengan apa yang kita ada,nikmat sihat yang kita ada,nikmat berkeluarga yang kita dapat,kerana diluar sana,masih ramai lagi insan lain,yang tidak berpeluang merasainya..

p/s: diminta jasa baik semua sekali,mendoakan kesihatan adik saya..saya sudahi dengan ribuan terima kasih yang tidak terhingga.

Wednesday, July 21, 2010

WARKAH YANG TERAKHIR

WARKAH YANG TERAKHIR

senja kian berlabuh...
kaki yg melangkah gagah,kini mulai melemah..
melalui detik-detik terakhir kehidupan..
sesak pedih dirasai..
mencengkam jasad yang keletihan..

mungkin hari esok,
peluang kehidupan sudah tiada lagi,
meruntun jiwa mengenangi,
andai waktu itu ku pergi,
tinggalkan semuanya yg ada dibumi,

langkah ini terlalu singkat,
masa-masa berlalu pantas,
akhirnya tiba detik itu,
detik tibanya nafas terakhir,
buat seorang musafir dunia,

saat-saat itu kian menghampir,
ingin sekali ku lirikkan senyuman,
pada semua insan disisi..
pada keluarga yg mengasihi..


KALAM KASEH: ADZHA

Friday, July 9, 2010

CERPEN: KASIH IBU BUAT NUR ALIFAH NAJIHA

Bingkisan ini dari hati seorang insan yang tidak pernah menatap wajah suci ibu walau sekali cuma.Dedikasi ini bicara kerinduan buat insan yang belum pernah ku cium manja dahinya.. Coretan ini buat insan-insan yang punyai ibu,agar hargai kasih seorang ibu,kerana masih ramai sebahagian kita yang tidak pernah merasa kehadiranya..

……………………………………………………………………………………….
DIARI KASEH SEORANG IBU

November 1990
“Puan..kandungan puan dalam bahaya, risikonya terlalu besar jika puan teruskan kandungan ni..Nyawa Puan dalam bahaya,Puan perlu gugurkan kandungan ni,”
Bicara dari seorang doktor yang menjadi titik permulaan episod sebuah duka dalam hidupku.Penantian selama 3 tahun untuk menimang cahaya mata sendiri sudah cukup berat untuk ditanggung aku dan suami.Berita ini hadir tatkala secalit kebahagiaan mula terpancar dalam rumah tangga kami..Dengan harapan akan menyambut orang baru yang selama ini dinanti.Namun segalanya berubah bila ini pula dugaan yang menimpa kami. Aku tak sanggup lagi menghampakan hati suami.
Di dalam hati kecil yang diundang gelojak kesedihan ini,aku menanam tekad untuk teruskan jua kandungan ini,walau tanpa pengetahuan suami. “Abang,maafkan aku jika pilihan ku ini melukai mu,dan merahsiakan ini dari pengetahuanmu.Izinkan aku abang untuk berkorban buat sekali cuma..demi anak kita,dan demi generasi kita” Bisik hatiku yang tiada lagi maya menahan sedih sendiri.

Deru enjin kereta suami ku yang pulang menghentikan seketika lamunan ku.. “ina…abang dah balik” aku terus bergegas menuju ke pintu menyambut suami ku pulang dari solat jumaat.Tangannya ku cium dan ku memandang tepat ke wajah suami ku. Suami ku bagaikan mula merasai tentang ada sesuatu yang aku sedang rahsiakan darinya.Aku cuba mengalihkan pandanganya dengan bergegas menuju ke dapur,dan menyiapkan secakir teh untuk dinikmati bersama. Ketika di ruang tamu,suamiku bagaikan kebingungan melihat ku yang sepi tanpa kata.
“ina..awak tak sihat ker?” Tanya suamiku kehairanan.
“eh tak lah bang..ina cuma penat sikit hari ni” jawabku ringkas.Suami ku mengangguk –angguk seolah-olah memahami tentang apa yang di alami oleh seorang ibu yang mengandung,dalam keadaan usia kandungan kini 7 bulan.
Di dalam hati ku hanya tuhan yang tahu,betapa sedih dalam menanti saat-saat yang bakal tiba.Saat tibanya orang baru, dan saat perginya aku dari persinggahan dunia ini.
“Ina esok hujung minggu,apa kata kita keluar beli barang-barang untuk menyambut anak sulong kita,abang tak sabar la”. Pertanyaan suami ku mengejutkan aku dari lamunan.Ternyata diwajahnya tercalit seribu kebahagiaan.Aku mengiakan sahaja permintaan suami ku.Walaupun dihati ku penuh dengan seribu duka. “Maafkan ku abang,kerana merahsiakan semua ini” bisik hati kecilku..

Buat suamiku tercinta,
Bukan niatku untuk menyalit luka,
Bukan kehendakku utk menempuh duka,
Pengorbanan ini untuk insan yang kita cinta,
Walaupun ku pergi buat selamanya,

Suamiku,
Disaat kau bahagia menanti insan istimewa,
Aku tempuhi duka menunggu perpisahan dengan semua,
Disaat kau riang melewati hari-hari ceria,
Aku menitiskan air mata menanggung derita,

Namun ini hakikat pengorbanan,
Dari seorang insan kerdil,
Buat anaknya yang tercinta”
(sajak ina buat suami)

Aku seolah-olah sudah berhenti berharap untuk terus hidup setelah doktor mengatakan peluangku terlalu tipis,dan risiko terlalu bahaya jika meneruskan kandungan ini.Namun aku tak pernah henti berdoa.Mengadap Rabbul Izzati.Kerana ku tahu,Dia tidak akan menguji seseorang itu,diluar kemampuanya..Aku yakin,inilah kasihNya..Pasti ada hikmah,disetiap ketentuanNya..

“ina…buat apa tu” teguran suami ku membuatkan lamunan ku terhenti seketika.
“eh,takde lah bang, saja duduk-duduk tengok anak jiran kita main” jawabku ringkas untuk menutup tentang apa yang hati aku rontakan. Suami ku melemparkan senyuman seolah-olah menganggap aku tidak lagi sabar untuk punyai anak sendiri.
“Urm..ina..bila anak kita lahir nanti, kita nak letak nama apa ya??..abang tahu ina lebih kreatif dalam bab-bab ni,penulis puisi la katakan”.. Tanya suamiku sambil mengusik manja.Baginya,aku lah juara dalam memikirkan sesuatu yang kreatif.
“ye lah tu bang,memang ina dah lama fikirkanya, ina rasa kalau anak kita perempuan, ina nak bagi nama NUR ALIFAH NAJIHA..sesuai kan bang nama tu..NUR ALIFAH NAJIHA BINTI SULAIMAN.. dan ina rasa kalau laki,ina nak letak nama ABDULLAH FAHMI” jawab ku dengan penuh keyakinan yang suami ku akan bersetuju dengan segala cadangan tu..
“memang cantik nama tu,abang menyetujuinya seribu peratus” Ujar suamiku sambil mengusik manja.



Di zaman moden ini,semasa didalam kandungan pun sudah dapat mengetahui samada anak lelaki atau perempuan. Sikap suamiku yang terlalu gembira dan tidak sabar menerima orang baru dalam hidup kami,membuatkan kami membuat keputusan untuk memanfaatkan teknologi zaman ini,untuk mengetahui jantina anak kami.Dan pemeriksaan menunjukkan kami bakal menyambut seorang puteri sebagai penyeri hidup kami.Alhamdulillah,ku luahkan ayat-ayat cinta Allah,sebagai tanda syukur padaNYA.
“Nur Alifah Najiha,hadir mu memerlukan seribu pengorbanan,moga lahir mu membawa sejuta kebahagiaan”. Bisik hati kecil ini yang penuh dengan kecelaruan,antara suka dan duka.

Nur Alifah Najiha,
Ibu rindu melihat wajah kecil mu,
Ibu rindu mendengar tangisan manjamu,
Ibu rindu melihat kau membesar mendepani hari-hari muka,

Andai ditakdirkan ibu pergi,
Jangan kau berduka anakku,
Jangan lama kau tangisi pemergiaan ini,
Ini sudah takdir dariNYA,
Anggaplah ini sebuah suratan,
Yang tiada siapa yang mampu menghalangnya,

Nur Alifah Najiha,
Hadirmu adalah cahaya,
Walau jalanya dipenuhi ranjau-ranjau,
Walau jalanya disulami mutiara-mutiara air mata,
Namun tiada penyesalan di hati kecil ibu,
Demi memberi peluang mu melangkah di alam ini,

Anakku,
Dihati ibu tersimpan harapan yang menggunung,
Untuk melihat kau menjadi insan solehah,
Yang tidak tumbang dek kehidupan dunia,
Biar dibumi nama mu bukan mashur,
Namun dilangit nama mu menjadi siulan,

Nur Alifah Najiha,
Jadilah anak yang menjadi penenang hati ayah,
Jadilah insan yang menjadi penyejuk mata masyarakat,
Inilah harapan dari seorang ibu,
Inilah hadiah untuk sebuah pengorbanan..
(tinta kasih dari ibumu..)

Kadang-kadang, Allah sembunyikan matahari,namun ia datangkan petir dan kilat, Kita menangis tertanya-tanya,kemana hilangnya sinar, rupa-rupanya Allah ingin memberikan pelangi yang indah.Aku yakin,disebalik dugaan,pasti ada hikmah,yang mampu membuatkan hati kita meluahkan syukur padaNya. Ujian yang datang,mungkin untuk menambah iman kita,dan mungkin juga untuk menguji sejauh mana iman kita.Alhamdulillah, hati aku menjadi tenang,apabila membaca ayat-ayat cinta Allah,dan janji-janji dariNYA,buat insan yang sabar menempuhi ujian dariNYA.
Hidup kita ini,kita pasti menempuhi hari perpisahan dengan semua, namun bezanya cuma samada cepat atau lambat, tidak kira siapa pun dia, tidak kira makhluk apa pun dia, saat perpisahan itu pasti akan berlaku. Dan aku lega,kerana sekurang-kurangnya aku tahu bila saat dan waktunya aku akan pergi,dan aku lega,andainya ditakdirkan aku pergi, perginya aku ialah demi sebuah pengorbanan. Namun aku tidak pernah terhenti berharap, mengemis kasih memohon doa,agar aku diberi peluang, untuk meneruskan hidup ini,dan mendepani hari-hari muka,bersama suami dan anak tercinta.

Masa-masa yang dilalui bagiku terlalu cepat berlalu,kini kandunganku sudah menjangkau 9 bulan, seribu rasa berbaur-baur didalam fikiranku, ada rasa takut,gembira,sedih dan bermacam-macam lagi, bermain-main dijiwaku. Ya Allah,berikan kekuatan padaku,berikan kekuatan pada suami ku, dan berikan kekuatan pada semua orang yang aku sayang dan mereka menyayangi ku.Amin..

Diari sebuah pengorbanan,
Ibumu..

……………………………………………………………………………………

“Sudah 19 tahun ibu pergi… Ibu menghembuskan nafas terakhir setelah 5 bulan aku dilahirkan.Pada masa itu aku belum mengerti apa-apa..Kini bila aku besar,baru ku tahu mulianya erti sebuah pengorbanan.” Detik hati kecilku, sambil menutup diari usang yang ibu tinggalakan buatku.

Ramai orang yang berpeluang mempunyai anak,namun mengabaikan anaknya.Banyak kes pembuangan bayi,terpapar didada-dada akbar setiap hari. Aku sedih bila terkenangkan zalimnya tindakan mereka. Padahal ada orang lain,yang sanggup mengorbankan nyawanya, demi seorang anak.

Ibu adalah wira ku, wira yang sanggup berkorban,walaupun nyawa tegadai,demi memberi peluang untukku merasa hidup didunia. Ibu..walaupun engkau sudah pergi meninggalakan kami, tetapi engkau tetap dekat,dihati kecilku ini. Tatkala malam aku pasti merinduimu,walau tak pernah menatap wajah suci mu biar sesaat cuma,kau pergi tatkala aku tidak tahu apa-apa tentang erti hidup didunia. Saban malam tatkala mata ingin mula terlelap, potret-potret mu kujadikan pengubat rindu.
Bicara kerinduan ini buat insan yang belum pernah ku cium manja dahinya,insan yang sanggup berkorban,demi seorang anak yang dia cintai..

Di zaman kecilku aku sering bertanya,
Ayah..kenapa najiha tidak punyai ibu?
Jawab ayah kerna Allah lebih sayang kan ibu,
Tapi kenapa ayah…
Kenapa Allah mengambil ibu dari Najiha?
Adakah kerana Allah tidak sayangkan najiha,
Itu yang sering ku persoalkan.
Hingga kini ku kian dewasa,
Ku mulai mengerti segalanya..
Ku mengerti inilah ujian buat hambanya,
Sebagai penguat iman di dada..
Allah menguji kerana kasihNYA,
Agar ku tak leka lalai,
Dalam mengerumudi bahtera kehidupan..

Buat mu ibu tercinta,
Kau pergi tinggalkan cahaya,
Cahaya kasih yang pasti tak kan pernah padam,
Di dalam hati seorang anak,
Yang kau pergi deminya,

Terima kasih ibu….
(sajak nur alifah najiha)

TAMAT
………………………………………………………………………………………

Nukilan: Anugerah Qudus (8 Julai 2010)
Sebarang komen dan cadangan boleh la menghubungi: anugerahqudus.blogspot.com

© anugerahqudus.blogspot.com
Hak cipta terpelihara. Pembaca bebas menyalin dan menyebarkan artikel yang terdapat di sini, namun alamat anugerahqudus.blogspot.com hendaklah disertakan bersama untuk memudahkan proses rujukan.Wassalam.

Friday, April 2, 2010

AIR MATA PERTEMUAN DAN PERPISAHAN

AIR MATA PERTEMUAN DAN PERPISAHAN

Oleh: Anugerah Qudus (anugerahqudus.blogspot.com)

Bila waktu telah berakhir, tiada lagi yg mampu menghalangi, masanya dan saatnya pasti datang.. Setiap saat dan detik yg berlalu, bagiku begitu berharga, didalam menghitung hari- hari terakhir, yang kian hampir dan menghimpit. Wajah-wajah riang,dan bunga-bunga bahagia,kini kian hilang riangnya dan hilang bahagianya.. Ya Tuhan,jika ini takdirMu, aku redha.. kerana ku tahu,dunia ini hanya tempat sementara, dan yg kekal hanyalah Alam akhirat...

Keputusan ujian kesihatan yg dibuat doktor pada 5 bulan lepas, menggetarkan jiwaku. “Saiful Azam, awak mengidap penyakit leukemia, dan sekarang ia ditahap kronik”.. Masih terngiang-ngiang di layar memori ku, tentang ungkapan itu.. Ungkapan yg menjadi titik pemula, pd perubahan seluruh kehidupan ku.. Dan lebih menghimpit keaadaan,doktor memberitahu ibuku, yg aku hanya mampu hidup selama 6 bulan sahaja lagi.

Hari demi hari berlalu, terlalu pantas buatku masa berjalan, dari tempoh itu, sekarang hanya tinggal sebulan.. Sebulan untukku menamatkan sisa hidupku.. Ya Allah,aku seolah-olah tidak percaya.. Di dalam usiaku menjangkau umur 23 tahun,aku terpaksa pergi meninggalkan semuanya, meninggalkan ibu dan ayah yang belum sempat ku berbakti kepadanya,meninggalkan keluargaku yg sudah 5 bulan berada didalam kesediahan , dan meninggalkan tunangku yg tempoh pertunangan dah menjangkau satu tahun.. Namun, apa yang menyukarkan, tunangku belum mengetahui,tentang penyakit yg aku alami. “ A’isyah,maafkan sy kerana terpaksa merahsiakan semua ini” .detik hati ini sayu. Aku sengaja meminta keluargaku merahsiakanya daripada pengetahuan A’isyah,kerana khuwatir,masalah yg ku alami.sedikit sebanyak akan menjejaskan pelajaranya. A’isyah masih lg sedang menuntut di Universiti Islam Antarabangsa,didalam bidang diploma bahasa arab.Cukuplah aku yg merasakan beban ini,cukuplah aku yg menanggung pedihnya saat-saat ini A’isyah.. Kilauan mutiara cincin pertunangan dijari manis,adalah juga mutiara air mata ku.. Mutiara yg sentiasa menitis, tatkala ku bersujud kala dinihari.. Mutiara yg sentiasa menitis,tatkala menerima mesej pesanan ringkas, drpd keluarga tunangku.Aku dan A’isyah jarang berhubung seandainya tiada hal penting. Kami lebih banyak gunakan orang tengah, supaya hubungan yang terjalin ini di redhai pencipta cinta.Kerana kami sedar pertunangan bukanlah lesen,utk kami buat apa sahaja..

Aku sering menghabiskan hari-hari terakhir ini,utk mengadap kalam suci.Dan cuba mengkhatamnya seberapa banyak yg boleh.. Agar aku pergi dengan tenang mengadap rabbul Izzati.. Jauh disudut hati ada perasaan redha, kerana aku dapat tahu bila aku akan pergi, sedangkan ramainya org yg pergi,tanpa dia ketahui bila dia akan pergi.. Ya Allah,ku bersyukur padamu,ku yakin ini lah kasihMu.

Disaat aku khusyuk membaca kalimah-kalimah suci sang pencipta Cinta, aku dikejutkan dengan bunyi deringan nada zikir telefon, dan sebagaimana ku duga pesanan itu adalah daripada pemilik cintaku setelah Allah dan Rasul. A’isyah, dia ialah A’isyah.. “assaamualaikum akhi,maaf kerana menganggu ruang waktu akhi, ana cuma ingin meluahkan rasa kehairanan, apabila ana rasa kita makin jauh dan makin menjauh. Keluarga ana pn dah mula hairan. Kenapa akhi?? Ana ada wat salah kah??”

Mutiara air mataku berguguran lagi bila membaca pesanan ringkas luahan hati dari insan yg benar-benar mengasihi ku.. “A’isyah,maafkan sy a’isyah”. Detik hati kecilku. Walaupun hati berat utk membalas pesanan ringkas tersebut,Aku kuatkan juga,kerana tidak mahu hati kecil insan tidak bersalah itu tersiksa.. “waalaikumsalam A’isyah, maafkan ana kerana lama menyepi.. ana cuma tidak mahu menggangu pembelajaran anti.. A’isyah, bolehkah ana mohon kita tangguhkan dulu perkahwinan kita? Ana mahu anti tamatkan pelajaran dulu”

Aku cuba memberi pelbagai alasan ,bukan untuk berbohong,cuma aku tak mahu dia mengetahui hal yang sebenarnya. Seberapa ketika aku menerima lagi pesanan ringkas darinya “ kalaulah itu permintaan dari akhi,ana menurut sahaja.Ana yakin,akhi pasti memikirkan yang terbaik untuk kita. Salam ketaatan dari insan yg menanti mu dari perantauan.wassalam”..

Kadang-kadang,aku kagum sangat dengan A’isyah, dia sungguh kuat menerima apa jua keputusan ku.. “A’isyah,moga kau dapat mencapai impianmu menjadi seorang ustazah, sebagaimana yang kau idam-idamkan,aku tidak mampu bertahan lama didunia ini,melayari pahit manis kehidupan bersamamu A’isyah” detik hati kecilku.

Dan aku pasti,mengenangkan saat-saat indah.Saat cinta terbit,semasa ibuku menyarungkan cincin pertunangan,pada jari manismu.waktu engkau dan aku mula di khitbahkan.Dan aku masih ingat,saat pertama perkenalan,semasa aku mengur mu,kerana melihat air matamu menitis, di suatu sudut sebuah kedai buku,kerana buku yang kau cari telah kehabisan stok,dan terpaksa menunggu sebulan,padahal kamu memerlukan buku itu secepat mungkin.Aku tak sangka, perkenalan itu membawa kita kepada tahap ini.. Tahap dua hati di khitbahkan. Namun kali ini, aku akan membuatkan air matamu menitis lagi A’isyah.Aku tak sangka,sebuah pertemuan yang bermula dengan air mata,akan berakhir dengan air mata.(bisik hati kecil ku)..

Kali pertama aku memadangmu,

Aku yakin ada sesuatu yang indah Disebalik ketenangan wajah yang kau biaskan,

Disebalik air mata yang menitis kerana kesyahduan,

Kali pertama aku mendekatimu,

Aku kagum dengan sikapmu yang tak memandang tepat pada mataku,

Aku kagum bila kau tak mengindahkan suara menjawab setiap soalku,

Aku kagum melihat hijab yang kau jagakan itu.

Kerana agama aku mendekatimu,

Kerana keyakinan kita mengikat janji,

Kau berjuang di pentas ilmu,

Aku berjuangberperang menghadapi mati.

Satu masa aku akan pergi,

Pergi jauh kesebuah daerah yang sepi,

daerah aku akan ditinggalkan sendiri,

Hanya amal yang singgah menemani..

Maafkan aku kerna semua ini,

Takdir tuhan tiada siapa yang mampu halangi,

Kini yang tinggal hanyalah puisi,

Buat insan-insan yang menghargai..

Kerna…

Cinta yang terbina tidak akan dan tidak pernah terkubur,

(sajak saiful azam,buat insan bernama A’isyah)

Aku dapat merasakan saat dan waktunya kian hampir,untukku meninggalkan segala apa yg ku sayangi, lebam-lebam pada tubuh ku semakin banyak, menandakan aku sudah tak mampu bertahan lama lagi.Ya Tuhan,kuatkan hati ku ya Allah,kuatkan lah jua hati-hati insan yang aku sayang,dalam menempuhi mehnah ujian mu ini. Aku pasti mengenangkan saat-saat indah bersama keluarga, saat-saat kami berkumpul menyambut lebaran,bersuka ria dengan sepupu-sepupu kecilku,bermain pantai bersama-sama.Aku tidak menyangka,itu lebaran terakhir buatku. Ayah.. aku akan sentiasa mengenangkan,saat terindah,taatkala waktu kecilku,kau sering membawa ku memberi makan burung-burung,aku pasti tak kan melupakan saat itu.PASTI!!!.. Aku masih ingat ayah,saat kau membalut luka ditanganku,waktu aku masih kecil,akibat terjatuh dari basikal,disebabkan kenakalanku..

Ibu,aku pasti mengenangkan, masakan mu,senyuman mu,dan kekuatan mu,mengayuh basikal usang,tatkala menghantarku pergi dan pulang ke sekolah,pada waktu kecilku. Aku masih ingat ibu,ketika aku kecil dulu,kau tak pernah memarahi ku,dan sentiasa menegurku dengan penuh hikmah.Aku masih ingat,air mata mu menitis ibu,ketika menjaga ku waktu aku sakit,kerana demam panas pada waktu kecil. Kini ibu,aku membuat mutiara suci mu menitis lagi ibu..Ibu maafkan aku ibu..maafkan aku..

Aku sudah cukup lemah,aku sudah tak mmpu lagi berharap,untuk meneruskan hidup ini lagi,kerna keadaanku terlalu kritikal.Aku cuma mampu tersenyum,taatkala menerima kedatangan tetamu yang menziarahi.Terima kasih semua,terima kasih atas segala simpati.Moga Allah merahmati anda semua.

Buat mu A’isyah,bukan niatku utk merahsiakan semua ini,satu hari,kau akan tahu,kenapa aku menjauhkan diri darimu,mengapa aku meminta menangguhkan perkahwinan kita.. Bukan kerna aku tak sudi,tapi kerana aku dah tak mampu.Aku tahu,pasti sungguh perit buatmu,tatkala menerima berita pemergiaanku.Tapi aku yakin,kau insan kuat, 30 juzuk kalamullah yang kau hafal itu,sudah cukup membuatkan hati mu kuat menempuhi semua ini.aku yakin a’isyah..aku yakin..

Semoga Allah menemukan mu dengan insan yang lebih baik dariku,dan insan itu,akan membuatkan kau bahagia,hingga akhir hayatmu.Kerana aku tak mampu betahan lama.kenanglah kata-kata ku,bahawa Cinta yang terbina tidak akan dan tidak pernah terkubur..

Aku rasa,aku dah tak mampu menulis diari-diari terakhirku,kerana aku dapat merasakan ini hari terakhirku didunia ini. Disini aku sertakan juga cincin pertunangan kita,yang dulunya menjadi pengikat bahagia, namun ikatan itu kini lerai, kerana maut kian hampir untukku. Pertemuan yang dimulakan dengan air mata,berakhir dengan air mata perpisahan..

Diari Terakhir,

Saiful Azam..

……………………………………………………………………………………

“A’isyah……sudahlah tu nak,mak tak sanggup lagi melihat kau menderita begini,sudahla tu nak, tuhan lebih menyayangi saiful.. setiap yang hidup pasti menemui mati” teguran ibu dari belakang mengejutkan aku yang tengah sedih menatap diari terakhir saiful azam.Aku mengesat mutiara-mutiara yang beguguran dipipi,cincin pertunangan adalah kenangan-kenangan tersisa antaraku dengan saiful azam.Aku memeluk erat ibuku.. “mak..kenapa semua ini berlaku pada saiful mak,kenapa a’isyah tak tahu tentang semua ini mak..kenapa dia merahsiakan semua ini dari pengetahuan syah mak..kenapa mak..kenapa tidak kami menanggung kesusahan ini bersama-sama mak…kenapa mak....” tangisan ku meluahkan tentang apa yang hati aku rontakan.. Pemergiaan saiful azam pada 3 hari yang lepas,masih benar-benar mengejutkan aku..Buat masa terdekat ini, aku tak mampu lagi mengahadiri kuliah kerana masih terkejut dengan apa yang berlaku. Tiap-tiap pagi aku menziarahi pusara arwah,yang masih merah, “semoga Allah menempatkan mu dikalangan orang bertakwa saiful azam”, bisik hati kecil ku,sambil mutiara air mata membasahi pipi..

Hari-hari ku dihabiskan untuk membantu keluarga saiful azam mengadakan majlis tahlil buat arwah.Setiap kali selesai solat,aku membaca kalammullah untuk disedekahkan kepada arwah.Semoga arwah aman disana..Ya Allah,aku redha dengan ketentuanMu, hidup ini mestilah diteruskan..

Saiful Azam,aku tak kan pernah melupakan mu,aku tak kan melupakan kenangan-kenangan indah masa bersama.Sebentuk cincin ini,adalah sebuah bukti,sebuah saksi,yang dulu aku pernah mengenali seorang insan yang benar-benar menyayangi ku dan mencintaiku,bernama SAIFUL AZAM…

Tatkala ku tersenyum melalui kehidupan mahasiswa,,

Kau menanggung derita menghadapi hari terakhir hidup di dunia,

Disaat aku menanti hari dan detik bahagia,

Kau sedih menungu hari sebuah perpisahan dengan semua..

Sebuah pertemuan yang bemula dengan air mata,

Kini berakhir dengan perpisahan buat selamanya,

Tuhan lebih mengetahui segalanya.,

Disebalik mehnah dan ujian yang diterima..

Saiful Azam,

Kenangan ini tidak pernah pergi,

Kasih ini tidak pernah berlalu,

Jiwa ini tidak pernah melupai,

Aku bahagia dalam mengenalmu,

Walaupun hanya buat sedetik waktu,

Saiful Azam,

Semoga kau aman disana,

Tuhan lebih menyayangi dirimu,

Kau pergi disaat ku memerlukan mu.

Kau pergi disaat cinta dan kasih mula terbit,

Dan ku pasti ia tidak akan pernah terbenam,

Kerna…

Cinta yang terbina tidak akan dan tidak pernah terkubur,

( sajak a’isyah,buat allahyarham saiful azam)

TAMAT

………………………………………………………………………………………

Nukilan: Anugerah Qudus (Ashabru Bitha'at)

Sebarang komen dan cadangan boleh la menghubungi: anugerahqudus.blogspot.com

© anugerahqudus.blogspot.com

Hak cipta terpelihara. Pembaca bebas menyalin dan menyebarkan artikel yang terdapat di sini, namun alamat anugerahqudus.blogspot.com hendaklah disertakan bersama untuk memudahkan proses rujukan.Wassalam.

Saturday, February 20, 2010

Monday, February 8, 2010

Wasiat Ibu

Wasiat Ibu – Mutiara

Bila kau dewasa anakku
Telaga kasih ayah bonda jangan dikeringkan
Secalit luka usah tergaris
Biar tiada airmata yang tumpah
Tegakkan mereka di tugu paling mulia
Agar tasik kebahagiaan
Bisa mengepung kehidupan

Bila kau dewasa anakku
Biar Al Quran menjadi bacaan harianmu
Sunnah Nabi menjadi rujukanmu
Agar kau tidak tersesat di belantara dunia
Yang paling kelam dan gelap
Kelak rohmu bisa digamit bidadari Syurga

Bila kau dewasa anakku
Biarlah pilihanmu wanita solehah
Bakal penyejuk hati dan matamu
Kaulah nakhoda pengemudi utama
Usah kau layari Sungai Jahaman
Yang merah menyala
Kerana Sungai Firdaus berair madu
Yang sedia menantimu dengan keredhaan Ilahi

Bila kau dewasa anakku
Dalam munajat dan doaku
Biarlah lahir seorang mukmin sejati
Bersungguh sungguh memikul
Tanggung jawab dan amanah Allah

cinta ibu ayah

cinta ibu ayah

abah dan umi

abah dan umi

TATKALA MATAKU MENANGIS

TATKALA MATAKU MENANGIS

oleh: Che Adzha (anugerah qudus)

Hirup pikuk godaan dunia membuatkanku terduduk seketika mengenangkan nilai-nilai islam yang semakin meluput dari jiwa generasi muda pada hari ini.Terkadang air mata ku menitis sendiri tatkala mengenangkan terlalu ramai para remaja yang roboh tiang agamanya, solat hanya ketika rajin, apabila malas terlalu mudah utk meninggalkanya,tanpa rasa bersalah. . Terlalu sukar utkku menerima sebuah hakikat bahawa islam sudah menjadi sesuatu yang janggal di dunia akhir zaman ini. Kiamat sudah semakin dekat, tanda-tanda kecil semuanya telah ada. Yang tinggal menunggu masa tanda-tanda besar sahaja. sedarlah bahawa dunia hanya tempat persinggahan,penjara bagi orang mukmin,syurga bagi orang kafir.Dunia ibarat air laut yang semakin diminum semakin menambah haus.Tetapi yang sedihnya apabila mengajak utk berjuang,tidak ramai yang sanggup,tidak ramai yang sanggup berkorban jiwa dan raga, harta dan masa.Orang yang memegang tali perjuangan terlalu sedikit,tetapi yang mengkritik perjuangan orang lain sungguh ramai. Sanggupkah kita hanya duduk sahaja melihat dari jauh?? Melihat kelelahan umat ini,melihat generasi baru menghancurkan kehidupan mereka dengan mengingkari ALLAH??. Cukupkah kita hanya beramal seorang diri sahaja?? Sanggupkah kita melihat sahabat,ahli keluarga,dan masyarakat terpesong jauh dari nilai-nilai islam?? Dimanakah usaha kita? Kenapakah langkah kita telalu lambat??

Sahabatku,dulu semalam dan hari ini kau melihat generasi demi generasi menghancurkan kehidupan mereka dengan mengingkari ALLAH..Lalu kau tunduk kesedihan dan kebuntuan..Kau benar-benar kebingungan dan bertanya,”apa yang harus ku lakukan untuk menebus kelelahan umat ini??” jawabku, bukankah engkau adalah da’i dan mujahid???” katamu lagi,” tapi langkahku terlalu lambat…jawabku,” kau lambat kerana kau sendiri sibuk dengan urusan duniamu..mengejar impianmu dan lupa akan hari kebangkitan..Pada hari itu,amalmu terbentang,tubuhmu terbuka..Apakah disana ada bekalmu???..

“pada akhir zaman orang yang memegang tali perjuangan itu bagaikan menggenggam bara api,andai terus digenggam hancur luluh jiwanya..Namun andai dilepaskan hancurlah dunia..jangan takut untuk berjuang kerana orang-orang yang berjuang ini memang dirintangi ujian.kita hidup untuk perjuangan dan mati utk kehidupan syurga idaman… -imam nawawi-

Sememangnya orang-orang yang berjuang dijalan Allah akan dirintangi ujian.Ujian yang terkadang membuatkan kita terduduk menangis, lambang kekerdilan kudrat hamba. Namun apapun air mata inilah yang akan memadam api neraka kelak.InsyaALLAH..

kerana sesungguhnya setelah kesulitan itu ada kemudahan” (al-insyirah: 5)

Setelah kefakiran pasti ada kekayaan,setelah kesakitan pasti ada kesihatan,setelah kesedihan pasti ada kegembiraan,setelah kesempitan pasti ada kelapangan,setelah terpenjara pasti ada kebebasan,dan setelah kelaparan pasti ada kekenyangan” -DR AIDH B. ABDULLAH AL-QARNI