Friday, September 3, 2010

SABARLAH ADIKKU

Di kala semua insan bergembira menyambut syawal yang bakal tiba,tatkala kanak-kanak dan anak-anak remaja lain bergembira dengan pakaian-pakaian baru yg ibu dan ayah mereka belikan.. Namun masih ada insan-insan lain yg diselubungi seribu satu duka. Ada diantara mereka adalah anak-anak yatim,ada diantara mereka warga-warga emas yang ditinggalkan di rumah-rumah penjagaan..Dan ada diantara mereka yang mengalami masalah kesihatan yang tak mengizinkan.. Dan salah seorang daripadanya adalah adik bongsu ku yang aku kasihi.. Sudah berbulan menderita sakit.Sabarlah wahai adikku,abang yakin ada sinar yang indah menanti keluarga kita,abang yakin kebahagiaan itu pasti hadir..Tuhan sentiasa ada mendengar setiap rintihan yang kita pinta.. Kuatlah adikku,mungkin tuhan ingin menguji keluarga kita, menguji sejauh mana keimanan kita,atau pun mungkin tuhan menguji kita,sebab Dia nak tambah iman kita..

Kepada mereka diluar sana,bersyukurlah dengan apa yang kita ada,nikmat sihat yang kita ada,nikmat berkeluarga yang kita dapat,kerana diluar sana,masih ramai lagi insan lain,yang tidak berpeluang merasainya..

p/s: diminta jasa baik semua sekali,mendoakan kesihatan adik saya..saya sudahi dengan ribuan terima kasih yang tidak terhingga.

1 comment:

  1. salam w.b.t.....

    dengan nama ALLAH yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang...

    ya Allah, hanya padaMu kami memohon...
    Engkaulah penyembuh, hanya Al-Quran sebagai syifa'...
    berikanlah kesembuhan pada adik ini..bantulah dia ya Allah...berikanlah kekuatan kepadanya...
    semoga keluarganya diberikan kekuatan dan dilimpahi rahmatMu yang Maha Pemurah...sesungguhnya Engkau berkuasa berbuat apa sahaja terhadap apa sahaja.....

    AMIN2..YA RABBAL A'LAMIN

    ReplyDelete

cinta ibu ayah

cinta ibu ayah

abah dan umi

abah dan umi

TATKALA MATAKU MENANGIS

TATKALA MATAKU MENANGIS

oleh: Che Adzha (anugerah qudus)

Hirup pikuk godaan dunia membuatkanku terduduk seketika mengenangkan nilai-nilai islam yang semakin meluput dari jiwa generasi muda pada hari ini.Terkadang air mata ku menitis sendiri tatkala mengenangkan terlalu ramai para remaja yang roboh tiang agamanya, solat hanya ketika rajin, apabila malas terlalu mudah utk meninggalkanya,tanpa rasa bersalah. . Terlalu sukar utkku menerima sebuah hakikat bahawa islam sudah menjadi sesuatu yang janggal di dunia akhir zaman ini. Kiamat sudah semakin dekat, tanda-tanda kecil semuanya telah ada. Yang tinggal menunggu masa tanda-tanda besar sahaja. sedarlah bahawa dunia hanya tempat persinggahan,penjara bagi orang mukmin,syurga bagi orang kafir.Dunia ibarat air laut yang semakin diminum semakin menambah haus.Tetapi yang sedihnya apabila mengajak utk berjuang,tidak ramai yang sanggup,tidak ramai yang sanggup berkorban jiwa dan raga, harta dan masa.Orang yang memegang tali perjuangan terlalu sedikit,tetapi yang mengkritik perjuangan orang lain sungguh ramai. Sanggupkah kita hanya duduk sahaja melihat dari jauh?? Melihat kelelahan umat ini,melihat generasi baru menghancurkan kehidupan mereka dengan mengingkari ALLAH??. Cukupkah kita hanya beramal seorang diri sahaja?? Sanggupkah kita melihat sahabat,ahli keluarga,dan masyarakat terpesong jauh dari nilai-nilai islam?? Dimanakah usaha kita? Kenapakah langkah kita telalu lambat??

Sahabatku,dulu semalam dan hari ini kau melihat generasi demi generasi menghancurkan kehidupan mereka dengan mengingkari ALLAH..Lalu kau tunduk kesedihan dan kebuntuan..Kau benar-benar kebingungan dan bertanya,”apa yang harus ku lakukan untuk menebus kelelahan umat ini??” jawabku, bukankah engkau adalah da’i dan mujahid???” katamu lagi,” tapi langkahku terlalu lambat…jawabku,” kau lambat kerana kau sendiri sibuk dengan urusan duniamu..mengejar impianmu dan lupa akan hari kebangkitan..Pada hari itu,amalmu terbentang,tubuhmu terbuka..Apakah disana ada bekalmu???..

“pada akhir zaman orang yang memegang tali perjuangan itu bagaikan menggenggam bara api,andai terus digenggam hancur luluh jiwanya..Namun andai dilepaskan hancurlah dunia..jangan takut untuk berjuang kerana orang-orang yang berjuang ini memang dirintangi ujian.kita hidup untuk perjuangan dan mati utk kehidupan syurga idaman… -imam nawawi-

Sememangnya orang-orang yang berjuang dijalan Allah akan dirintangi ujian.Ujian yang terkadang membuatkan kita terduduk menangis, lambang kekerdilan kudrat hamba. Namun apapun air mata inilah yang akan memadam api neraka kelak.InsyaALLAH..

kerana sesungguhnya setelah kesulitan itu ada kemudahan” (al-insyirah: 5)

Setelah kefakiran pasti ada kekayaan,setelah kesakitan pasti ada kesihatan,setelah kesedihan pasti ada kegembiraan,setelah kesempitan pasti ada kelapangan,setelah terpenjara pasti ada kebebasan,dan setelah kelaparan pasti ada kekenyangan” -DR AIDH B. ABDULLAH AL-QARNI